Baca, baca, baca, tulis!

DEMIKIAN formula yang dapat saya simpulkan daripada cerita ninda yang menulis selama 24 tahun dalam penghasilan mahakaryanya. Biasanya dia membaca selama tiga hari kemudian baru menulis. Kadang-kadang membaca sambil menulis. Lazimnya selepas subuh ambil masa setengah jam menulis sebelum sarapan dan bersiap-siap pergi kerja di sekolah. Pernah juga bangun jam 3 pagi semata2 untuk menulis. Mula terfikir untuk menghasilkan karya besar tafsir al-Quran sewaktu berada di Kuala Lumpur. Minggu depan ninda bercadang ke Jakarta mencari syarikat yang mahu menjadi penerbit mahakaryanya di negara kelahiran. Baca, baca, baca, tulis. Apa lagi, baca dan membaca!

Advertisements

2 thoughts on “Baca, baca, baca, tulis!

  1. aku paling risau bila berhenti menulis 3 hari – macam raya yg baru lepas inilah. ini nak sambung balik terkial-kial – print balik dan baca berulang kali, tengok balik sinopsis awal.

    Zul, menulis itu indah bukan?
    (walau sesekali menyeksakan)

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s