Keluarga 96

KULIAH SUBUH semalam diakhiri dengan sarapan nasi dagang. Antara isu utama yang dibualkan termasuklah anak susuan dan ibu susuan ‘palsu’. Kata ustaz, implikasinya besar dari segi hukum. Pertama, status anak susuan. Kedua, soal najis mukhaffafah. Kemudian timbul isu kahwin sekadar mahukan anak. Sang isteri (dikatakan terdiri dalam kalangan profesional) tidak mahu terikat sebagai isteri. Suami yang ditaja (100%?) sekadar untuk dapatkan zuriat, tidak lebih dari itu. Khabarnya, lelaki yang sudah berkahwin menjadi pilihan. “Kalau begitu boleh buat iklan dalam internet,” kata seorang tuan haji.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s