Dari haram jadah ke hamparan sejadah

DEMIKIAN bunyi subtajuk sebuah artikel yang tersiar dalam sebuah majalah agama yang sempat saya beli sebelum pulang dari Bandung. Majalah tersebut memberikan fokus kepada peranan masjid kepada masyarakat. Telahan saya benar. Majalah tersebut bagai mentahkikkan bahawa Masjid Salman di hadapan Institut Teknologi Bandung (ITB) adalah model masjid kampus yang wajar dijadikan penanda aras.

dsc02521.jpg

Saya berpeluang mendirikan solat di Masjid Salman yang berada di bawah kelolaan Yayasan Salman, sempena nama sahabat Nabi, Salman al-Farisi di atas cadangan Presiden Soekarno. Sungguh mempersona. Selain ada klinik dan perpustakaan, masjid ini ada Tadika, pusat khidmat masyarakat, kantin harga patut di samping aktif dengan kelas dan bengkel haji dan umrah, pra-perkahwinan, diskusi buku dan lain-lain. Saya sempat mengambil gambar sebuah poster program umum berjudul ‘Miracle of Love’ – judul cukup menarik dan mampu memancing golongan muda-mudi.

dsc02526.jpg

Menurut Prof. Ahmad Kamal, graduan ITB, sewaktu Ramadhan pada zamannya kelihatan golongan fakir miskin beratur panjang bagi mendapat peruntukan zakat manakala sekalian dekan dan profesor bergilir membaca khutbah setiap kali Jumaat! Masjid ini ternyata bukan sekadar untuk warga kampus bahkan untuk seluruh masyarakat yang ada di sekitarnya malah terus menjadi penanda aras masjid2 kampus di seluruh Indonesia.

dsc02525.jpg

Imaduddin Andurrahman merupakan antara nama besar yang telah mencorakkan masjid ini sedemikian rupa pada tahun 70-an. Beliau yang juga dikenali sebagai Bang Imad memiliki wawasan masjid sebagai pusat peradaban. Malangnya Bang Imad ditangkap sewaktu zaman Suharto dengan dakwaan melakukan pengkaderan terhadap golongan muda yang mengancam keselamatan negara.

Pada tahun 90-an Karisma (Keluarga Remaja Islam) ditubuhkan yang fokus kepada program pembangunan remaja, ibu bapa dan hal-hal kekeluargaan. Taman bunga yang sering menjadi sarang asmaradana terlarang dijadikan tempat aktiviti luar yang menarik lagi santai. Ibu bapa sering membawa anak-anak ke Taman Ganesa di sebelah Masjid Salman pada saban minggu untuk belajar dasar2 keislaman.

dsc02527.jpg

Saya mengimpikan masjid2 di kampus tanahair khususnya dapat mencontohi Masjid Salman yang tiada hamparan permaidani ini namun mampu menjadi hamparan sejadah buat anak2 muda yang kembali kepada fitrah.

2 thoughts on “Dari haram jadah ke hamparan sejadah

  1. ulasannya bagus sangat. Di university-university di malaysia tentu banyak pula masjid-masjid kampus yang semacam masjid Salman. Oh ya tuan Izul, sudah dapat tak pencarian bukunya? maaf waktu itu tak sempat antar. padahal banyak lokasi kedai-kedai buku yang ingin saya tunjukan. Insya Allah lain kesempatan kalau ada usia, Tuan izzul dapat mengunjungi kedai-kedai buku itu, dan sekaligus mengunjingi masjid-masjid raya di bandung. selamat beraktivitas saja tuan.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s