Kita tidak ditakdirkan menjadi kucing

KALAU diberi peluang menjadi cat man atau cat woman atau kucing, lebih baik menjadi kucing saja. Lihat kucing hitam di atas pokok. Biarpun nampak bersantai, ia tetap Muslim di sisi Allah, patuh kepada peraturan yang Tuhan tetapkan; mengiau, membunting dan beranak, boleh menggerak-gerakkan telinga dan ekor, mematuhi sistem pewilayahan dan sebagainya. Sementara manusia, susah betul mahu patuh kepada peraturan Tuhan malah akan pula dihisab. Pun begitu, kita ditakdir menjadi manusia, bukan kucing. Ada hikmahnya. Supaya lebih bersungguh2 jadi makhluk terhebat jauh lebih baik berbanding kucing dan malaikat, juga catdog (yang tidak dipastikan sama ada air liurnya itu najis mughallazah atau tidak).

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s